[Kalap Jajan] I Scream for Ice Cream – Ice Cream Parlor

Hari minggu kemarin ceritanya mau ke Dago CFD, tp biasa deh, rombongan lenong… saking riweuhnya jadi terlambat. baru jam setengah tiga sampai dago-nya, dan CFD-nya wis bubhaaarrr… XD

Mumpung udah di kota (iyaaaa… rumah saya di bandung coret, jadi kalau ke dago, kami nyebutnya ke “kota”, bully aja, bully… :p), kami putuskan untuk main ke Kijang Mas di Hariang Banga 6, sekalian beli pernak-pernik bread-baking. Etapi… tokonya tutup (baru tau belakangan, kalo PD kijang mas ini bukanya senin-sabtu, 09.00 – 17.00).

Dalam perjalanan pulang, kami merasa menemukan “hidden gems” begitu ngeliat kedai es krim/ice cream parlor I SCREAM FOR ICE CREAM. Apalagi cuaca akhir-akhir ini panas banget, yak…. Cusss… langsung parkir. Tempatnya nyaman sekali, asik buat nongkrong/arisan sambil gosip #eh.

Rasa es krim-nya juga klasik. Ada pilihan es krim dan es puter. Trus yang es krim pun ada pilihan yang biasa dan marbelicious. Yang marbelicious ini superdelicious deeehhh… enaaaaaakkkkkk…

Here’s the picture:

1-2014_1012_14565200

1-2014_1012_14400600

Vanilla marbelicious (with two different toppings)

1-2014_1012_14402000

1-2014_1012_14403600

1-2014_1012_14404600

1-2014_1012_14455300

1-2014_1012_14460900

 

I Scream for Ice Cream – icecream parlor

Jln. Hariang Banga 17 Bandung

Price range: 30000 – 35000

 

-nat-

PS: jadi tambah pengen punya ice cream maker, euyyyy…

Advertisements

Lotek Cihapit

Yuhhuuuu… udah lama rasanya nggak ngapdet blog yang ini… Bukannya nggak pernah jajan, sihhh… tapi malas aja moto-moto karena rempong ke mana-mana bawa dua bocah. 🙂

Naaah, beberapa waktu lalu, saya sekeluarga “terdampar” di jalan Cihapit. Setelah menyelesaikan urusan kami di sana, saya yang kelaparan tanpa sengaja menemukan warung lotek ini.

20130423_120716-1

Letaknya nyempil di antara pertokoan, tepat di seberang kantor polisi Cihapit. Ada pohon gede menghalangi di depannya.

loteknya yang seuhah mantaps....

loteknya yang seuhah mantaps….

es campur

es campur

Beneran, saya nggak sengaja nemu tempat ini. Katanya warung lotek ini sudah berdiri sejak tahun 1970-an. Hihi… Yah, tau sendiri di Cihapit banyak tempat jajanan, tapi berhubung lagi pengen lotek, masuklah kami kemari.

Di sana nggak hanya tersedia lotek dan sebangsanya (karedok, rujak, dll), ada juga makanan khas warung nasi, serta soto-sotoan.

Kayaknya, soto bandungnya juara, soalnya banyak banget yang mesan.

20130423_120730

Tempatnya kayak warung-warung yang nyempil gitu deh. Memanjang ke belakang. Agak ribet bawa anak-anak, apa lagi pas jam makan siang sehingga tempatnya jadi terasa sumpek. Udah gitu, pesanan saya telat datang! Huh!

Tapiiiiii… begitu nyicip loteknya, ilang semua deh gerutuan dan omelan dan kekesalan saya. Loteknya HARUS dicoba!

Nanti kapan-kapan mau coba menu lainnya, ah. Yuk ke Lotek Cihapit. 🙂

-nat-

BTW: saya lupa harga tepatnya T__T tapi kalo nggak salah, satu porsi lotek + es campur + 5 potong kue ager-ager (buat para bocah) kurang lebih 30rban.

Mie Ayam Blok I Margahayu Raya cabang Ujung Berung (ceunah)

Ada yang suka mie ayam? Kalo lagi di bandung, cobain deh mie ayam di margahayu raya. Tepatnya di jalan Taman Saturnus, Blok I, Margahayu Raya, Bandung. Adanya di lapangan di depan Mesjid Al-Ikhlas. Di lapangan itu ada banyak mamang-mamang jualan yang mangkal dan akhirnya mem-“permanen”-kan tempat mangkalnya di sana.

Mie ayam ini ngakunya merupakan cabang mie ayam yang ada di Ujung Berung, tapi tau bener tau nggak, soalnya saya belum pernah nyobain yang di ujung berung (tau tempatnya juga nggak!).

Yah… ini penampakannya…

Mie Ayam Rp. 8.000,00 | Pangsit Rp. 500,00

Pertama kali ke sana, harga mie ayamnya masih 4000-an. Sekarang bertahun-tahun kemudian, harganya jadi 8000-an. Tapi gerobaknya gak berubah, tetep aja gerobak yang itu…

Bukanya kalau nggak salah setelah Ashar, dan baru tutup setelah mie ayamnya habis (ya iyalaaaahhhh…), tapi saya ke sana biasanya selalu jam 5-an, atau mau deket-deket magrib, daaaannnnn biasanya ngantre. Pinuh pisan, sering gak kebagian tempat duduk.

Hayuklah kita nge-mie ayam di Blok I.

-nat-

Warung Kopi Purnama

Ada yang suka belanja di Pasar Baru jalan Otista, Bandung? Pengen istirahat bentar sambil minum-minum kupi pagi-pagi ato sore-sore?

Coba deh datengin Warung Kopi Purnama. Letaknya di Jl. Alkateri no. 22, Bandung. Kalo dari Pasar Baru, tinggal nyebrang ke Jl. ABC, trus sebelum nyampe ujung, belok kanan ke jalan Alkateri ini.

Biasanya, saya nganter ibu saya belanja di alkateri ini untuk nyari gorden atau ngebuat bingkai.

Dari dulu sih saya nggak pernah ngeh dengan kehadiran warkop ini. Tapi, setelah mendapat banyak info dari sana-sini bahwa kopi di warkop ini cihuy, akhirnya saya dan suami menyempatkan diri ke sana. Waktu itu sih bukan dari pasar baru, tapi dari jln. banceuy sehabis membeli kopi aroma.

Katanya, enak banget kalo dateng ke sana pagi-pagi, kita bisa memesan berbagai menu sarapan yang sebenernya biasa-biasa aja, tapi jadi luar biasa karena suasana tempat ini (naon geura!), plus kopi tentunya. Saya sempat ngerasa gak nyaman masuk ke sana. Hehe… soalnya suasananya santai banget, seolah-olah kami ini masuk ke rumah orang dan bikin kacau,  nyuruh-nyuruh si empunya rumah untuk bikinin kopi. Karena terlalu santai inilah kesan warung kopinya ilang.

Berhubung kami mampir ke sana sore hari, jadi saya cuma memesan bitterballen + kopi, sementara suami dan si Che cuma memesan es cincaw ijo.

Ini pesanan saya:

Bitter ballen dan secangkir kopi

Ini Che lagi mainin es cincaw-nya:

He said “CING-CAW” like a true sundanese. LMAO

Ini sebagian dari menunya:

Kapan-kapan pengen nyoba lontong cap gomehnya ah… Oiya, kesan saya soal kopinya? Kemanisan… 😦 Gulanya langsung dimasukin ke cangkir sama pelayannya. Padahal sebaiknya, gula dipisah aja, jadi biar pembeli yang mengatur sendiri asupan gula yang diinginkan. Trus, sepertinya kopinya robusta, soalnya agak asem2 gitu.

-nat-

Makan Ayam di Warung Nasi “Bu Ayam” Sari Murni Punclut, Ciumbuleuit

Waktu zaman kuliah dulu, saya dan si pacar suka makan siang/malam di “Bu Ayam”–warnas yang letaknya tepat banget di bundaran Punclut (di depan Rumah Sakit TNI AU Dr. Salamun), pokoknya lewat Unpar sampe mentok.

Sebenarnya, nama warnas ini bukan “bu ayam”, tapi saya dan si pacar sering lupa namanya apa. Nama itu kami berikan karena warteg ini terkenal dengan hidangan ayam bakar dan gorengnya yang lezat. Ada juga sih makanan yang lain, tapi seumur-umur saya pergi ke sana belum pernah nyicip yang lain sama sekali! Katanya sih semur jengkol n soto bandungnya juara! Oiya, sambelnya pun bikin ketagihan.

Nah, baru-baru ini, saya dan si pacar (sekarang sih mantan pacar, alias suami) pergi ke sana buat napak-tilas aja… kangen gitu…

Saya foto-fotoin aja sekalian, yaaaa…

Ternyata... namanya Warnas Sari Murni (haha)

 

Ayam gorengnya yang uenak. IMO, bumbu serundengnya ini lho yang ngebedain sama ayam-ayam goreng lainnya...

 

Ayam bakar dengan bumbu kecap yang meresap sampai ke tulang-tulangnya. NYAM!

 

Lalapan + Sambel dadak yang wajib ada di rumah makan khas sunda...

Harganya? Sebagai warung nasi kecil yang berada di lingkungan kampus+kos-kosan, harganya tentu nggak akan bikin kantong bolong. Tapi anehnya, harganya bisa berubah-ubah setiap harinya. Malah, teman si pacar pernah membayar harga yang lebih mahal untuk sebungkus nasi + ayam goreng, padahal pacar saya juga membeli makanan dengan menu yang sama. Jadi, untung2an aja deh… kumaha rejekina… :p Kalo lagi beruntung, sepotong ayamnya bisa seharga 6000-8000, kalo lagi “sial” bisa sampe 10.000 lhooooo…

-nat-